Sumatera Barat, The “Unforgettable” Trip

Sumatera Barat, The "Unforgettable" Trip

Halo! Akhirnya balik lagi dengan postingan tentang traveling. Masih punya utang banyak nih dari trip tahun lalu!

Tapi sebelumnya, aku mau ngenalin kategori baru di blog ini: #AABC alias #AninAmbarBloggingCollab. Duo tukang jalan yang hobinya nyasar ini akan membahas banyak hal, dengan postingan awal mengenai trip Sumatera Barat kita akhir tahun kemaren. Rencananya, kita bakal bikin postingan kolaborasi sebanyak tiga kali dalam sebulan.

Sekalian nulis buat #BimtekBlogDiskominfotik2017 juga nih.

So, without further do, let’s get this blogging collaboration started!

Petualangan dimulai pada hari Jumat, 23 Desember 2016. Pagi-pagi aku menuju Bengkulu. Dan dari Bengkulu menuju Bukittinggi, Sumatera Barat, aku berangkat bersama Ambar sekitar pukul 16.00 WIB. Seperti biasa, bawaan cuma backpack aja, tapi ditambah tentengan stok makanan dan bantal yang bikin bawaan jadi banyak. But still, it’s gonna be a long journey.

 

Kita sampai di Bukittinggi keesokan harinya pukul 10.00 WIB. Karena pada tanggal 24 Desember 2016 Jam Gadang sangat ramai oleh peringatan ulang tahun Bukittinggi, kita di jalan menuju Jam Gadang. Kita sarapan mie rebus di kantin Kantor Pos sekaligus numpang ganti baju dan cuci muka.

Karena tentengan kita yang berat, jadi kita lama duduk-duduk dan berteduh di sekitaran Jam Gadang. Waktu zuhur tiba, kita  numpang solat zuhur di Masjid Raya dekat Jam Gadang sekaligus nitipin barang-barang. Setelah itu baru deh mulai jalan-jalan. Kita balik lagi ke Jam Gadang, dan ke Taman Monumen Bung Hatta. Kita nunggu di Masjid Raya cukup lama sampe akhirnya temen kita kak Alex nongol bareng Aldi. Terus kita diajakin makan siang di lapau nasi padang. Fun fact: di Sumatera Barat warung nasi Ampera namanya. Kita ga jadi numpang di rumah orang tua angkatnya kak Alex, karena beberapa alasan. So, abis makan siang kita nyari penginapan murah.

25 Desember 2016

Perjalanan panjang keliling kita dimulai hari ini. Dari Bukittinggi, kita menuju Payakumbuh, tepatnya ke Lembah Harau. Keren sih tempatnya, tapi berhubung kita dikejar waktu, aku ga terlalu bisa menikmati. Tapi tetap keren sih >.< Mau masuk ke Lembah Harau ini, kita dikenakan tiket masuk 20.000 IDR untuk dua motor.

Sumatera Barat

Sumatera Barat

Sumatera Barat

Dari Lembah Harau, kita makan siang dulu lalu bergerak ke Bukit Manda Balubuih, Payakumbuh. Kita cewek berdua diajakin mendaki bukit tepat siang bolong! Perjalanan dilanjutkan ke Istana Basa atau Istana Pagaruyung, Kota Batusangkar. Dan ramenya luar biasa -.- Kita sampai di hostel udah sekitar pukul 21.00 WIB. Berhubung besok udah mesti check out dari hostel, jadi setelah makan malam Soto Padang di sekitaran hostel kita itu, kita menyempatkan diri untuk nyari hostel lagi untuk keesokan harinya, dan ternyata di seputaran sana semua hostel murah udah full booked.

26 Desember 2016

Pagi itu, si mak Ambar ngajakin untuk menumpang di rumah temennya si Ami. Jadilah pagi-pagi banget kita udah mulai siap-siap dan mandi dengan air di Bukittinggi yang dinginnya luar biasa itu. Rencananya mak Ambar bakal dijemput Ami dan mengangkut semua barang-barang kita ke rumahnya Ami, dan aku stay di hostel sambil ngecharge hp lalu kita akan ketemu lagi di hostel baru kita check out. Tapi ternyata lama banget dan aku udah kelaparan jadi aku nyari sarapan duluan dan bakal ketemu di Jam Gadang.

Sumatera Barat

Berhubung aku ini buta arah (iya aku hobinya jalan-jalan tapi juga sekaligus tukang nyasar), jadilah menyusuri jalan yang sebenarnya lurus aja ke arah Jam Gadang dan makan di KFC. Lalu kita melanjutkan ke Taman Panorama dan Lobang Jepang. Lobang Jepang letaknya berada di bawah Taman Panorama. Setelah dari Lobang Jepang ini, kami menuju ke Ngarai Sianok dan si mak Ambar mau ke The Great Wall. Tapi berhubung aku dan Ami ga ada yang sanggup, kita cuma main ke Ngarai Sianok dan abis itu balik lagi. Maap ya mak hahaha. Dalam perjalanan kembali ke Taman Panorama ini, kita nemuin deretan orang jualan oleh-oleh, dan di sana kita bertiga beli lukisan-lukisan murah buat oleh-oleh. Mak Ambar dan aku juga beli beberapa baju di sini. Kalau jalan ke Bukittinggi lagi, mendingan belanja oleh-oleh kaya lukisan atau baju di sini aja deh, lebih murah!

Sumatera Barat

27 Desember 2016

Pagi pertama di rumah Ami, kita terlena dengan pemandangannya dan suasana homey. Rumah Ami terletak di perbatasan dua gunung, jadi bayangkanlah bagaimana asrinya lingkungan di sekitar situ. Pagi itu, kita sarapan lontong dekat rumah Ami, yang agak beda dari lontong yang udah kita coba sebelumnya.

Jadi hari itu, kita keluar udah lewat dari siang hari. Hari itu kita niatnya cuma mau ke Pasar Aur yang udah kita lewatin kemaren buat beli oleh-oleh keripik dan mak Ambar juga mau beli kain untuk ibunya. Tapi ternyata kita diturunin supir angkotnya di deket Jam Gadang –..—Padahal tadi katanya lewat Aur. Ya sudahlah. Karena Aldi udah rekomendasiin untuk kita belanja oleh-oleh makanan di Pasar Bawah aja, jadilah kita menyusuri jalan mencari lokasi Pasar Bawah. Tapi dasarnya kita berdua adalah tukang nyasar, nyari pasar malah ketemu Kebun Binatang Bukittinggi. Iya, parah emang kita wkwkwk.

Hujan deras sore itu, tapi kita nekat masuk ke kebun binatangnya. Di dalam kebun binatang ini, ada benteng Fort de Kock. Dan karena kita mengunjungi kebun binatang ini juga akhirnya kita melewati Jembatan Limpapeh yang sudah beberapa hari ini kita lewati dalam perjalanan dari hostel menuju Jam Gadang.

28 Desember 2016

Rencana pukul 10.00 pagi ini kita akan dijemput mini bus dari travel yang udah jadi langganan Ami pulang ke Bengkulu. Karena belum puas kemaren sore melihat-lihat, sekitar jam 07.00 WIB aku dan mak Ambar udah pada keluar, foto-foto di lingkungan rumah Ami yang keren banget itu.

Jam 09.00 WIB kita udah pada siap. Awalnya ga ada hal menarik hari itu, kita pikir kita hanya akan menempuh perjalanan biasa. Tapi ternyata malam itu, sekitar pukul 19.30, kita kecelakaan. Udah di Jambi waktu itu. Jadi ceritanya, dua mini bus travel kita iring-iringan, nah mini bus yang di depan ngerem mendadak karena ada motor nyalip. Terus mini bus kita yang di belakang ini banting setir ke kanan dan ternyata di kanan itu ada avanza yang juga ngebut. Akhirnya kita tabrakan, mobil avanzanya sampe ringsek banget. Ibu-ibu penumpang Avanza itu sampe dilarikan ke rumah sakit karena kepalannya pecah.

Pintu mini bus kita sampe susah dibuka dan jok yang kita duduki itu sampe maju banget ke depan. Awalnya aku turun masih santai, headset malah masih nyambung di telinga. Aku gapapa sih, cuma bibir pecah karena ngehantam jok depan kita. Mak Ambar juga gapapa, tapi dia dagunya yang bengkak ngehantam jok depan. Dan tentu aja kita memar-memar. Udah itu aja sih. Alhamdulilllah waktu itu kita berdua lagi ga tidur dan sibuk dengan hp masing-masing, jadi masih sadar dang apa-apa untungnya.

Sumatera Barat

Waktu kita keluar dari mini bus, baru keliatan bahwa mobil Avanza lawan tabrakan kita ini bener-bener ringsek. Baru mulai cemas waktu itu. Supir mini busnya kabur pula! Jadi di pinggir jalan di tepi hutan Jambi itu, kita semua rame menunggu nasib selanjutnya. Beberapa dari kita ada yang langsung ikut mini bus dari travel yang sama yang lewat selanjutnya. Terus sisa dari penumpang ini di bawa ke pos polisi di dekat situ.

Well, si supir yang tadinya kabur akhirnya menampakkan diri. Dan dari dua belas orang penumpang mini bus itu, si supir ini cuma mengakui sembilan orang penumpang, karena tiga penumpang ini naik di tengah jalan dan tidak punya tiket resmi dari loket travel. Tinggal enam orang penumpang waktu itu termasuk kita berdua. Lama sebelum akhirnya kita mau diberangkatin naik mini bus travel kita yang juga lewat dan sudah penuh sesak. Ga tahan, akhirnya kita naik travel Kasih Ibu sekitar jam 23.00 malem, di mana kedua teman mak Ambar yang perginya ga bareng kita itu juga pulang ke Bengkulu naik travel Kasih Ibu ini.

29 Desember 2016

Saat itu aku sangka suasana mencekamnya udah selesai. Eh ternyata waktu aku udah tidur, kata mak Ambar kita hampir nabrak truk. Lagi! Hey, perjalanan menentang maut belum selesai rupanya. Tapi memang supir travel antar provinsi ini ngebutnya gila-gilaan.

Dari yang harusnya kita udah sampe Bengkulu subuh, akhirnya sampe sekitar jam sembilan pagi karena insiden ini. Bayar travel pulang dua kali pula! Di Bengkulu baru kita kasih tau ke orang tua kita masing-masing. Dan sesuai perkiraan, aku yang harusnya lanjut main di Bengkulu dan ngetrip sendiri ke Curup pun gagal karena disuruh pulang. Jadi sekitar jam 14.00 siang itu aku dijemput travel untuk kembali ke rumah.

And the trip finally ended.

Dituliskan untuk #BimtekBlogDiskominfotikBKL

 

19 thoughts on “Sumatera Barat, The “Unforgettable” Trip

  1. Aku bengong bacanya, Mbak.
    Alhamdulillah Mbak Anin dan temannya selamat ya.
    Pasti enggak akan terlupakan sekali traveling ini.
    Eh, aku kok jadi kaya diingatkan blom nulis tentang traveling ke Sumbar secara lengkap ya. hihihih

    1. Bener mbak, padahal sebelumnya senang-senang aja pas travelingnya. Taunya.. Jadi ga dibolehin lanjut jalan-jalan lagi deh.. Yaudahlah namanya juga kecelakaan kan ya.
      Ayo mbak, jangan lupa nulis tentang tripnya, biar bisa aku baca juga.. ^^

  2. Omg mba… Akhirnya kok ngenes yaaa.. Udh seneng2 di bukittinggi, malah tabrakan pas pulang. Tp memang suupir2 travel ini pd kurang ajar kalo bawa kendaraan. Berasa nyawanya banyak kali -_-

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *