Travel makes one modest. You see what a tiny place you occupy in the world.
– Gustave Flaubert
KLIA 2 Kuala Lumpur, July 26th 2016, the 3rd day
Highlight of the day: missed flight and the first day of my online test.
Disclaimer: Beberapa dari foto-foto ini diambil dari dokumentasi pribadi dan dari enam orang anggota trip lainnya. Untuk editingnya sendiri, aku hanya menambahkan pencahayaan dan mempertajam gambar. I didn’t do anything with our face.
Baca cerita ASEAN TRIP hari lainnya di sini:

Penerbangan kita hari ini (harusnya) tepat pukul 06.50 waktu Malaysia. So, kita (aku dan Ambar) bangun jam 4 pagi dan mulai siap-siap. Berhubung belom ketemu shower room, jadinya kita belom mandi subuh itu.
Jam 5 kita udah selesai siap-siap, menuju arah konter imigrasi KLIA 2 Kuala Lumpur. Tapi sebelumnya foto-foto dulu sebentar sambil lewat. Banci foto mah teteuuup XP.
Sampe akhirnya kita udah antri di konter imigrasinya KLIA 2 Kuala Lumpur nih, antrian panjang banget ternyata pagi-pagi gini. Dan di antrian kita khususnya, lelet kaya siput -.-
Udah setengah 7 dan masih banyak orang yang antri di depan kita. Waktu itu kita udah pesimis banget bisa boarding on time. Dan akhirnya kita bisa keluar dari antrian imigrasi udah jam 7 lewat saudara-saudara!
Kita nanya ibu-ibu petugas, dan ibu itu nelponin pihak Air Asia biar pesawatnya ga berangkat dulu. Berkali-kali coba telepon, dan ga diangkat.
Masih mencoba optimis, kita lari-lari menuju gate kita Q9. Sampai di Q9, udah ga ada orang lagi, pintu gate-nya malah udah dikunci. Lari dari konter imigrasi di KLIA 2 Kuala Lumpur yang luasnya nauzubillah itu capeknya luar biasa.
Lari dengan perasaan deg-degan, pesimis, cemas, takut, maka hasilnya adalah: pengin muntah. Larilah aku ke toilet terdekat sambil nangis karena kita missed flight. Di toilet ketemu mbak-mbak yang ternyata adalah petugas Air Asia di gate Q9 sebelumnya. Sumpah, sekarang kalo inget ini, pengen ngakak terus jadinya >.<
Kita resmi missed flight.

Akhirnya kita balik lagi, melewati imigrasi yang tadi dan ngasih tau kalo kita ketinggalan pesawat. Lalu kita dikasih tulisan missed flight di cap imigrasi yang tadi, dan batal keluar dari Malaysia.

Pertama kali missed flight, di luar negeri pula! Mesti tes online juga jam tujuh WIB atau jam delapan waktu Malaysia, sedangkan waktu itu udah jam setengah delapan lewat.

Kita ke costumer service-nya Air Asia, karena ini bukan sepenuhnya kesalahan kita. Kata kakak-kakak dan teh Riefa, kita bisa minta ganti tiket ke CSnya dan bisa bayar setengahnya aja. Kata mbak CSnya, untuk penerbangan besok paginya ke Siem Reap, kita berdua bisa bayar setengahnya aja jadi perorang bayar 300 MYR (yang berarti tiket full untuk satu orang adalah 600 MYR).

Abis itu langsung cari posisi untuk tes, mulai dari selonjoran dengan cueknya di lantai, terus duduk-duduk di tempat duduk melingkar KLIA2. Untungnya tes online adalah bisa pake smartphone biasa, sambil pinjem wifi hpnya Ambar. Manalah udah lapar, ngantuk, bingung, capek, ga fokus, pikiran udah ke mana-mana, soal tesnya maut-maut pula >.<

Sementara aku tes, Ambar minta saran ke para sesepuh kita soal kelanjutan hidup kita berdua. Mau stay di KL walau tanpa persiapan apa-apa, atau lanjut ke Siem Reap dengan resiko harus beli tiket lagi. Chat via whatsapp yang masuk bertubi-tubi bikin ga fokus sebenernya.

Teh Riefa nyoba ngeliat tiket baru dari KL ke Siem Reap untuk tanggal 27 Juli ternyata cuma 249 MYR per orang. Itu untuk pembayaran full, sedangkan cs Air Asia tadi bilang 300 MYR itu untuk setengah tiket besoknya. Abis aku tes, kita berdua protes dong ke si mbak, kenapa bisa cuma 249 MYR aja. Kita ga ditanggapi dan disuruh beli tiket baru aja -.-

Akhirnya kita mutusin untuk minta tolong teh Riefa beliin kita tiket lagi untuk penerbangan tanggal 27 Juli ke Siem Reap. Waktu itu mikirnya sih kita bener-bener ga ada persiapan untuk jalan di KL. Jadi kita lanjut ke Siem Reap bareng teh Riefa, kak Ahmad, kak Fahri, kak Noor, dan kak Alex besoknya.

Berhubung kita berdua miskin karena harus keluar duit beli tiket baru dan harus bayar hostel Siem Reap untuk tanggal 26 Juli yang udah ga bisa dibatalin lagi itu, kita seharian stay di KLIA 2 Kuala Lumpur, sekalian nunggu kakak-kakaknya datang satu persatu dari berbagai kota di Indonesia. Padahal rencana bakal catch up di Siem Reap, tapi jadinya malah di Kuala Lumpur. Ya sudahlah.

Kelar soal tiket dan tes hari pertama, udah jam 10an juga jadi perut udah kelaparan. Makanlah di KFC pagi itu. Si Ambar berkeras puasa padahal cuma sahur air putih doing.

Ngetrip jauh-jauh dan makannya ginian seharian -.-

Abis itu kita keliling nyari shower room dan alhamdulillah dapet *kemaren mah ga dapet-dapet juga*. Kesenengan banget bisa mandi, dipuas-puasin banget mandinya haha. Terakhir mandi pas masih di rumah Ambar di Bengkulu soalnya *nasib gembel*.

Abis itu kita ke surau lagi untuk istirahat sekalian buat zuhuran ntar. Sambil nunggu para kakak yang belom juga sampe. Waktu itu kita masih di surau, dan untungnya di sini surau cowok dan cewek dibedakan ruangannya walaupun dekat. Jadi kita bisa bebas tidur-tiduran selama ga ngegangguin yang mau solat.
Inilah tujuh personil yang ikutan trip kita kali ini:
1. Anindita Ayu P. aka. miss rempong
Si cerewet sampe dikasih julukan alarm sama yang lain -.-, si aneh, si pelupa kelas akut tapi anehnya ga tau kenapa dipercaya pegang uang grup, si nekat yang urat takutnya udah putus, si tukang bawa peralatan paling banyak, si tukang tes sambil jalan yang malah jadi cerita tak terlupakan >.< Iya, itu aku lalalalalalalalala.
PS: Aku ini kalo kita ga pernah komunikasi segrup sebelumnya ga bakalan cerewet kok pas pertama ketemu. Bakal dieeeeemmm aja. Cuma berhubung udah biasa chat di grup, jadi udah serasa kenal. Jadi tolong dimaafkan yak kecerewetannya m(_._)m
2. Ambar Pravitasari aka. Mak Ambaruddin Lubis
Seangkatan tapi beda kelas di TI Unib sama aku. Dia tau aku hobi jalan jadi diajakinlah aku ikutan trip ini. Si mak yang pada awalnya sangat-sangat lurus ini mulai belok-belok semenjak kenal dekat sama Anin XP. Ntar pas jalan aku hobi nempel-nempel sama si mak ambar kalo udah mulai capek atau udah kecapekan beneran, yang akibatnya mengacaukan jadwal bulanan -.-
Si mak sempat cemas takut ga diizinkan pergi kalo aku ga jadi ikutan trip, karena Anin pergi = Ambar pergi. Anin ga jadi ikutan trip = Ambar batal ikut trip. Intinya, Anin jadi alat perizinan yang harus nyetor muka dan izin dulu sama keluarganya Ambar. Maap ya mak, ailopyuuuuuu :p
3. Kak Alex
Yang pertama sampai di KLIA 2 Kuala Lumpur dan catch up pertama sama kita adalah kak Alex, sekitar jam 1an kalo ga salah. Kak Alex jadi korban kecerewetan Anin yang pertama nyahaha maap kak XP. Kak Alex ini paginya juga ada tes jadi dosen loh. Tapi katanya karena ada micro teaching yang ga bakal bisa dihadirin ya udah langsung berangkat *hebaaaat yak bapak dosen ini main tinggalin tes aja -.-*
4. & 5. Kak Noor & Kak Ahmad
Kak Noor dan kak Ahmad berangkatnya barengan, keluar dari balai ketibaan KLIA 2 Kuala Lumpur udah sore banget kalo ga salah. Katanya sih kelamaan di antrian imigrasi. Kita para penunggu (aku, mak Ambar, dan kak Alex) udah kelaparan banget nungguin kalian kak -.- Karena kita bolak-balik ke wc sambil nunggu, kita nemuin keran tap water buat refill air minum.
Abis catch up sama kak Noor dan kak Ahmad, kita keliling nyari makan di KLIA2 yang luas banget sambil angkut-angkut carrier *sigh*. Udah capek-capek keliling, eh akhirnya makannya KFC lagi -.- Itu aja kita makannya udah magrib di KL, sekitar jam 7an malam.
Berhubung uang 100 MYR yang diambil kemaren udah mau habis, jadi aku ambil uang ringgit sebanyak 100 MYR lagi via atm Maybank-nya mak Ambar.
6. Teh Riefa
Kepala suku kita, sesepuh di dunia backpackingan. Walaupun gitu teh Riefa sempat bingung waktu tau ada kemungkinan si cewek dua lainnya aka. Anin dan Ambar yang hampir batal pergi, karena ga ada temen ngehandel para cowok *buat kakak-kakak, peace yoooo :p*.
Teh Riefa ini yang ngurusin urusan tiket dan hostel kita, setelah kita rekomendasiin hostelnya. *hidup teh Riefaaa* *eh?* Teh Riefa sampenya malem sekitar jam 9an. Sampe KLIA 2 Kuala Lumpur-nya sih barengan waktunya sama kak Fahri, tapi dari kota yang berbeda.
7. Kak Fahri
Kak Fahri lagi lanjut kuliah di Kuala Lumpur, jadi kak Fahrilah yang bakalan jadi guide kita pas ntar jalan di KL. Kak Fahri ini pas di hostel di Ho Chi Min City ntar tidurnya di bunkbed di atas bed Anin. Jadi seringkali di HCMC, kak Fahri bikin heboh di kasurnya yang di atas itu -.-

Setelah personil kita lengkap bertujuh, kita ngobrol dulu di mana ya waktu itu? Kafe apalah, lupa –..– Untungnya ada kak Fahri yang udah biasa ngomong pake bahasa Malaysia, jadi kita diizinin nongkrong di kafe yang udah mau tutup, sambil nyemil makanan yang dibawa sama kak Fahri dan kak Alex.

Kak Fahri, teh Riefa, kak Noor, Anin, mak Ambar, kak Alex, dan kak Ahmad. Akhirnya lengkap bertujuh!
Abis itu kita cari tempat untuk numpang tidur. Tempat pertama, surau cowok dan surau cewek lantai 1 (kalo ga salah), terus ga jadi karena udah penuh dan sempit. Lalu kita pindah ke tempat lain. Yang cewek pada mau cuci muka dan sikat gigi, terus kita pergi jajan juga. Pas kita balik lagi, tas kita dan para cowok udah pindah, ternyata kita diusir hahaha. Yaudah kita misah. Para cowok pindah kembali ke surau tadi, dan cewek ke Tune Hotel karena teh Riefa punya tiket gratis XP.

Moral lesson of the day:

  1. Sebisa mungkin jangan antri imigrasi hanya dua jam sebelum keberangkatan, demi menghindari missed flight akibat antrian imigrasi yang leletnya macam siput. Kalo bisa tiga atau empat jam sebelumnya udah antri di imigrasi. Kalo harus ngosong abis itu, ya ngosong deh gapapa.
  2. Sebelum tes, usahakan menenangkan diri terlebih dahulu untuk mengurangi kemungkinan panik duluan sampai susah berpikir.

Pengeluaran:

  1. Minum: MYR 4
  2. Jajan: MYR 3
  3. Brunch (breakfast lunch): MYR 12
  4. Linner (lunch dinner): MYR 9

Total pengeluaran: MYR 28

Dan perjalanan kita dilanjutkan besok harinya. Stay tuned! 

 

Would you like to…?

Use the Divi Builder…

to design your pop-up!

Donec rutrum congue leo eget malesuada. Curabitur non nulla sit amet nisl tempus convallis quis ac lectus. Cras ultricies ligula sed magna dictum porta. Curabitur aliquet quam id dui posuere blandit. Proin eget tortor risus.

Would you like to…?

Use the Divi Builder…

to design your pop-up!

Donec rutrum congue leo eget malesuada. Curabitur non nulla sit amet nisl tempus convallis quis ac lectus. Cras ultricies ligula sed magna dictum porta. Curabitur aliquet quam id dui posuere blandit. Proin eget tortor risus.

error: Content is protected !!