Di rumah, aku lebih senang di kamar aja daripada sibuk nonton tv atau melakukan kegiatan lain. Aku memang lebih nyaman berada di kamarku sendiri yang penuh dengan buku. Memang ada empat rak buku yang menjulang tinggi penuh dengan novel, belum ditambah dengan buku-buku lainnya. Ya kalo kata temen-temen di sini mah kerjaan Dita itu bertelur di kamar >.< 

Sebenarnya bisa dibilang waktu berkumpul dan bercerita dengan keluarga itu bisa dibilang sangat kurang sih. Apalagi dalam keluarga kami tidak ada aturan yang mengharuskan kami untuk makan bersama. Siapa yang lapar ya makan. Jadi suasana bulan Ramadhan seperti sekarang ini termasuk momen yang mendekatkan keluarga. Setidaknya kami akan berbuka di satu meja makan yang sama. Satu keluarga besar yang terdiri dari tujuh orang.

 
Dan aku ingin merenungkan pembicaraan semalam dengan ayahku. Pembicaraan ringan sih. Seperti ini kira-kira pembicaraan tersebut:
 
Me: Kenapa sih kok kayanya Ayah sibuk banget T (adekku) mau kuliah, perasaan waktu aku mau kuliah dulu Ayah ga sibuk apa-apa. Dulu malah Ayah bilang kalo aku ga lulus SNMPTN (sekarang menjadi SBMPTN), ya udah kita pikirkan nanti.
Ayah: Yuk (Ayuk=kakak, red), belajarlah untuk memahami karakter orang lain. Adekmu itu orangnya beda. Dibentak dikit aja udah nangis. Gimana mau marah?
Me: *diem*
Ayah:  Si adek itu sering nangis nanyain gimana kalo ga lolos SBMPTN. Terus harus masuk universitas swasta deket rumah. Jadi sering nanyain ke Ayah, gimana kalo ikut tes ini Yah. Ya Ayah kasih rekomendasi, enaknya gimana. Ya setidaknya jangan dipatahkan semangatnya. Kalo dia mau ambil itu, kasih support. Orangnya juga gitu kan. Beda dengan kamu kalo dimarahi tabiatnya gimana.
Me: Iya, kadang aku malah marah balik >.<.
Ayah: Dari dulu kan maunya T masuk kedokteran. Tapi kan kita tau dia orangnya gimana. Support aja. Diiyakan dia maunya gimana. Kalo otaknya, untuk masuk kedokteran Ayah belom yakin, dan keuangan kita belom sanggup. 
Me: Jadi kalo dulu misalnya aku yang mau masuk kedokteran, Ayah beneran bakalan support penuh? Dan kalo aku emang beneran masuk kedokteran gimana?
Ayah: Tapi kan dari dulu memang kamu ga mau masuk kedokteran?
Me: Kalau memang misalnya dulu aku mau masuk kedokteran, apa Ayah mau bayarin aku dengan biaya yang tidak sedikit?
Ayah: *Berpikir panjang, ada keheningan yang memberi jeda* *Kayanya Ayah malah bingung ditanyain balik kaya gitu*
 
FYI, aku terbiasa dengan didikan kalo mau sesuatu, perjuangkan! Hal yang paling penting adalah sekolah. Di mana aku adalah makhluk nomaden yang kerjaannya pindah sini pindah sana sedari kecil, maka masalah sekolah adalah sesuatu yang krusial. Berbeda dengan adek-adekku yang lahir setelah orang tuaku mulai menetap di satu kota.
 
Maka mulai dari SD, akulah yang memilih mau sekolah di mana. Ikut daftar, tes sendiri. Dan sebenarnya dari dulu ga pernah punya plan B, karena memang kalo mau sekolah di situ, yaudah, ga kepikiran mau daftar juga di tempat lain. Dan alhamdulillah sih selalu dapet, ga pake harus ngerepotin orang tua juga soal sekolah.
 
Yang menjadi awal dari pembelajaran mandiri untukku adalah SMA. Iya, waktu mau masuk SMA, udah mulai bosan karena menetap di kota yang sama beberapa tahun. Terus ditawarin si tante sekolah di kota lain.
 
Akhirnya daftar di dua tempat sih. Pertama kalinya punya plan B nih >.< Daftar di sekolah di kota yang sama dengan ayah, dan satu lagi sekolah di kota tempat si tante tinggal yang memang reputasinya jauh lebih bagus, nomor tiga seprovinsi.
 
Alhamdulillah dapet dua-duanya. Awalnya diterima di sekolah deket rumah sih, terus ternyata dapet juga di sekolah yang satu lagi. Sebagai makhluk nomaden, tentu aku mutusin untuk ambil sekolah di kota lain itu. Pindah rayon istilahnya. Tanpa harus ngerepotin ayah buat urusan sekolahku.
 
Ada kejadian lucu sih soal mau masuk SMA ini. Karena teman-temanku tahu bahwa aku melepas sekolah di deket rumah, ada seorang teman yang ga diterima minta jatah kursi aku di sekolah itu. Ya mana aku ngertilah yang kaya gitu. -.-
 
Terus pas mau masuk kuliah, bingung mau ambil apa. Sejujurnya mau ambil Sastra Jepang. Tapi aku tau banget si ayah ga bakalan ngizinin. Dan awalnya juga mau daftar di sekolah yang jauh. Eh pas waktu pendaftaran udah deket, ga dibolehin jauh-jauh banget. Setelah diselingi dengan drama, akhirnya daftar SNMPTN (sekarang SBMPTN) juga sih. Alhamdulillah lulus lagi pilihan pertama. Padahal ga begitu ngoyo kaya orang lain sih. Alhamdulillah emang udah rezeki kan ya.
 
Padahal emang kata Ayah kalo ga lulus, ya udah ntar aja dipikirin -.-
 
Sebenarnya, aku ngerti kalo soal sekolah, si ayah emang paling percaya sama aku. Ga pernah ngeraguin lah istilahnya. Ya aku dari SMA emang sekolah jauh dari orang tua kok ya, tapi ga pernah macem-macem. Ya emang segitu lurusnya >.<
 
Tapi kadang heran juga sih. Ayah ga pernah sestrict itu sama T dan adek-adekku yang lain. Santai aja ngedidiknya. Kalo aku dulu boro-boro. Ga belajar aja kena marah. Lah ini si adek-adek kerjaannya tiap hari main, nonton, jajan, makan, tidur, repeat.
 
Susah emang jadi anak pertama.
 
Dan Ayah ini termasuk orang tua yang punya pemikiran anak pertama itu harus bisa jadi contoh.
 
Apalagi anak pertamanya ini kerjaannya di kamar aja baca buku. Belom tau aja si Ayah hal gila apa aja yang direncanain anaknya ini. Ah, biarkan sajalah 😛
 

error: Content is protected !!

Pin It on Pinterest

Share This