Pake gambar ini karena selalu suka gambar jalan yang seolah membelah deretan pohon-pohon.. ^^
Sumber gambar: http://pintuamariareis.blogspot.com
 
Ini tulisan yang super random. 

Padahal udah bertekat untuk nulis tiap hari selama liburan yang dimulai dari hari sabtu kemarin. Tapi apa daya kemarin si adek sakit, jadi harus ngejagain dan ngompresin terus. Giliran si adek udah agak mendingan hari ini, malah seharian aku sakit perut. Jadilah hari ini kerjaannya cuma tiduran dan malas ngelakuin apa-apa. Ini aja nyoba ngumpulin mood-nya susah banget >.<
 
Dua hari yang lalu, tepatnya hari senin tanggal 20 Desember aku ngajakin si adek minta rambutan. Iya, minta rambutan ke rumah sepupu. Bukannya ga modal sih, tapi kalo ada yang gratis kenapa ngga? *kemudian dikeplak*
 
Terus datanglah kami berdua ke rumah si kakak sepupu. Berhubung orangnya ga ada, akhirnya malah minta sama mamanya. Dan disuruh ambil sendiri di pohonnya di belakang rumah.
 
Disuruh ngambil pake ‘julukan’ alias ‘galah’. Bahasa Indonesianya apaan yak? Pokoknya bambu panjang buat ngambil rambutannya XP Akhirnya kami berempat coba ngambil rambutan. ‘Njuluk’ kalo bahasa sini namanya haha. Dan berhubung rambutannya udah tinggal dikit, jadi udah agak susah diambil pake galah. Udah pada di atas semua itu rambutannya. Mau manjat udah ga bisa lagi pula. Ntar kalo maksain manjat malah takutnya ga bisa turun huahahaha.
 
Daaaan akhirnya si mama yang manjat. Iya, si mamanya kakak sepupu aku itu. Udah mau lima puluh tahun umurnya padahal huahahaha. Tapi malah jadinya ketawa-ketawa melulu. Dan dapet lumayan banyak juga sih rambutannya :p
 
Yang menginspirasi tulisan ini bukan si rambutannya sih. Tapi gimana fun-nya hal kecil seperti ini yang sanggup ngebikin aku inget masa kecil.
 
Waktu masih kecil dulu, ketawa itu kayanya gampang aja. Main tanah dikit, happy. Main karet, happy. Manjat pohon, happy. Lompat kodok, happy. Main sumput-sumputan alias hide and seek, happy. Udah kayanya main apa aja bakalan jadi happy deh. Sesederhana apapun itu mainnya. Bahkan sekedar tukeran binder aja udah seneng banget dulu >.<
 
Terus aku dulu juga langganan majalah Bobo. Koleksi udah segudang nih ya, tapi sekarang udah ga jelas lagi di mana. Selain karena dulu pindah-pindah melulu, juga karena dipinjem terus ga dibalikin lagi. Kalo adek-adekku sekarang mah boro-boro hobi baca Bobo. Taunya gadget semuaaa. Yang masih SD kelas satu aja udah ribut minta beliin hp. Mau yang layar sentuh katanya. Elah ga tau apa ini aku dulu mau minta hp pertama aja susah banget. Akhirnya dibeliin juga karena udah mau UN SMP, juga karena hp ayah aku bawa ke mana-mana ga aku kembaliin sampe orangnya pusing sendiri hpnya ga balik-balik :p
 
Anak zaman sekarang ga ngerti gimana fun-nya sama hal-hal yang mampu membuat masa kecil kita bahagia dulu. Liat aja contohnya adek-adekku. Tiap hari main ps, main hp, main game online. 
 
Terus kalo aku dulu setiap hari minggu dari pagi-pagi banget udah stay di depan tv. Nontonin anime sampe siang. Semuanya ditonton, termasuk Power Ranger, Bayblade, Tamiya yang seharusnya ditonton anak laki-laki XP Kalo sekarang, hari minggu cuma ada Doraemon. Abis itu langsung disambung acara lalalala yeyeye yang sama sekali ga mendidik.
 
Belum lagi beragam sinetron yang isinya bener-bener ga bermutu. Manusia harimau-lah, manusia serigala-lah. Yang lagi tayang sekarang dan sering ditonton para adek ini sinetron yang judulnya Anak Jalanan. Ini ceritanya tentang anak-anak SMA yang kerjaannya tiap hari bawa motor gede, terus kebut-kebutan, pacaran, berantem, dandan. Sama sekali ga mencerminkan perilaku anak sekolah. Ntar kalian kuliahnya masuk teknik baru tau rasa loh :p Dan hal ini membuat aku bersyukur sih.
 
Udah, cukup sampe sini aja deh postingan random slash sedikit curcolnya XP
 
 
error: Content is protected !!

Pin It on Pinterest

Share This